Tag Archives: pemilu

Yudhoyono Akan Beri Penjelasan Langsung Kepada PKS

Standard

Manado, 15/5 – Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono akan memberikan penjelasan langsung kepada jajaran pimpinan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengenai pemilihan Boediono sebagai cawapres yang akan diusung Partai Demokrat dan mitra koalisinya.

“Tampaknya teman-teman PKS menginginkan adanya penjelasan lebih lanjut dan langsung dari Pak Yudhoyono. Dan mudah-mudahan nanti akan bertemu, sehingga mendapatkan penjelasan lebih lanjut,” kata Ketua Departemen SDM Partai Demokrat Andi Malarangeng di Manado, Jumat.

Andi tidak menjelaskan kapan pertemuan akan dilakukan. Namun diperkirakan pertemuan akan dilakukan di Jakarta setelah Presiden Yudhoyono kembali dari Manado siang ini dan sebelum melanjutkan perjalanan menuju Bandung untuk pendeklarasian capres dan cawapres dari Partai Demokrat.

Dijelaskan Andi, Kamis malam (14/5) kemarin sudah dilakukan pertemuan antara Ketua Umum Partai Demokrat Hadi utomo, Sekretaris Kabinet Sudi Silalahi dan Mensesneg Hatta Rajasa yang merupakan utusan khusus Yudhoyono dengan pimpinan PKS.

“Kalau memang memerlukan penjelasan lebih lanjut dalam konteks langsung dari Yudhoyono itu juga bisa dilakukan. Kita harap bahwa dengan penjelasan itu persoalannya bisa selesai, bisa diterima. Dan kita bisa sama-sama melakukan deklarasi di Bandung,” katanya.

Menurut Andi, sebenarnya penjelasan mengenai alasan pemilihan Boediono sebaga cawapres dari Partai Demokrat sudah disampaikan Partai Demokrat kepada jajaran pimpinan PKS melalui telepon karena Yudhoyono memang belum sempat mengagendakan pertemuan langsung karena kesibukannya sebagai presiden.

Dikatakan Andi, Partai Demokrat juga sudah mengirimkan undangan resmi bagi pimpinan PKS untuk menghadiri acara deklarasi capres dan cawapres Partai Demokrat yang akan dilakukan di Bandung Jumat malam ini.

Sebelumnya, PKS yang bakal menjadi mitra koaliasi Partai Demokrat bersama PPP, PAN dan PKB bereaksi paling keras mengetahui bahwa Yudhoyono memilih Gubernur Bank Indonesia Boediono sebagai cawapresnya.

PKS menganggap penunjukkan Boediono sama sekali tidak dikomunikasikan dengan partainya dan merasa bahwa pilihan atas Boediono tidak cocok dengan keinginan PKS yang mengharapkan cawapres berasal dari parpol Islam dan bisa memenuhi keinginan umat.

Sementara parpol mitra koalisi lain, menurut Andi sudah bisa memahami alasan penetapan Boediono sebagai cawapres.

“Parpol lain termasuk PPP juga sudah kami bisa beri penjelasan dan bisa menerima penjelasan itu, dan bisa mendukung,” katanya.

Sedangkan mengenai rencana koalisi dengan PDIP, Andi mengatakan belum ada keputusan yang jelas karena sampai sekarang masih terus dilakukan komunikasi antara kedua partai.

Read the rest of this entry

PKS to Pursue Alternative Coalition If Talks with SBY Fail

Standard

Jakarta, May 14 – A possible appointment of Bank Indonesia Governor Boediono as the running mate of Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), the patron of the Democratic Party (PD), has inspired the Islamic-oriented Justice Welfare Party (PKS) to think twice to maintain its coalition with Yudhoyono’s camp.

Anis Matta, PKS Secretary General, said here on Thursday his party would pursue another alternative coalition if the talks with Yudhoyono’s camp to overcome the problem ended in a failure.

However Boediono’s candidacy has created a havoc within PD’s block of coalition parties, which includes PKS.

“What we deplore much is not the appointment of Boediono as running mate, but it is more focused on the lack of communication that has been built,” he said.

According to him, all along Yudhoyono had heralded his partnership with the political parties that supported him. But as time went by, Yudhoyoho eventually abandoned his commitment by making a strategic decision on his own.

The PKS would decide what further steps it would take independently and without the influence of other political parties, he said.

“But if the problem remains unsolved beyond the limits of our tolerance, PKS will immediately pursue an alternative coalescing course which we have already prepared,” Anis Matta said.

Asked what the alternative course was, Matta said it would be revealed in the next few days.

He added that PKS had made intensive political communication with other parties such as with the Megawati Soekarnoputri-Parabowo camp as well as the Jusuf Kalla-Wiranto camp.

According to him, PKS may form a new bloc with other political parties or switch its support to the Jusuf Kalla-Wiranto pair.

“We respect Jusuf Kalla because he is consistent in running for the presidency although based on surveys he is an ‘underdog,” Matta said.

In the meantime, PKS faction head Mahfudz Siddiq that his party was scheduled to meet with the Democratic Party (PD) on Thursday evening to finalize coalition negotiations ahead of July’s presidential election.

According to him, his party would make use of the meeting to consider both parties coalition in parliament. The PKS previously expressed its disappointment over incumbent president and PD chief patron Susilo Bambang Yudhoyono’s selection of Bank Indonesia (BI) Governor Boediono as his running mate for the upcoming election.

If the talks ends in failure, an alternative coalition might emerge following the disappointment of the political parties that have aligned themselves with the Democratic Party (PD), Mahfudz said.

Two of the parties in the coalition, the Prosperous Justice Party (PKS) and the United Development Party (PPP), have expressed their disappointment.

The main reason for their disappointment is the lack of communication from the PD in determining Susilo Bambang Yudhoyono’s running mate in the July presidential election.

“The PD never talked to us and all of a sudden, Boediono emerges as the vice-presidential candidate for SBY,” Anis Matta said in Jakarta on Tuesday.

“We still believe we need a representation of nationalists and Muslims in the nation’s top government structure. That representation is important for the nation’s unity.” he said.

PPP executive Lukman Hakim meanwhile said SBY had the right to name Boediono, but he should have at least consulted the parties first.

“The very first thing SBY needs to do now is to clarify the rumors, and if it does turn out to be true, SBY must explain the reasons to us,” he said.

Mahfudz then said that based on the parties’ calculation, there was a potential for them to establish a much stronger alternative coalition, together with the Golkar Party, the People’s Conscience Party (Hanura), and the Greater Indonesian Movement (Gerindra).

“Then we will have around 60 percent of seats in the legislative body and become a dominant force. PD acts as if it has won the elections by 70 percent of tally,” he further said.

“PD says that Bank Indonesia Governor Boediono’s candidacy as vice-president possibility is at 99 percent, while the other percent belongs to God. Well I say, 99 percent of the candidacy belongs to God and only one percent belongs to PD and Susilo Bambang Yudhoyono (SBY),” Mahfud added.

In the meantime, an observer on strategy, Dr Subchan said SBY’s decision to pick Boediono as his running mate has actually created an havoc to PD’s coalition partners, thus causing them to think it twice to continue supporting SBY’s nomination.

“Under this circumstance, it is much better for PKS and PAN which have expressed their doubt to support SBY,” he was quoted by Antara correspondent in London as saying on Thursday.

“Such a blunder SBY has made is just his arrogance and PD failure to discuss the naming of Boediono together with their coalition partners,” said Subchan who is working for the British Cranfield Defence and Security.

In fact, it was just a few days ago that the Democratic Party and PKS had forced an effective communication in taking such important decision, he said, adding that the style of SBY and the Democratic Party which were inconsistent with the agreed plantform has shown to the public how fragile the Cikias coalition was.

According to Subchan, it was advisable for PKS to become an opposition party whereas it could make a shadow cabinet of PKS style. By doing so, PKS was expected to be able to produce young and qualified cadres for the nation who are ready to take the responsibility of the country’s future leadership.

Read the rest of this entry

Democratic Party to Intensify Communications with PKS

Standard

Jakarta, April 26 – The Democratic Party (PD) which has officially tipped Susilo Bambang Yudhoyono as its presidential candidate will intensively communicate with the Prosperous Justice Party (PKS) which is ready to coalesce, a spokesman said.
“If PKS has expressed its readiness to coalesce, we will undertake the follow-up,” PD’s political affairs chairman, Anas Urbaningrum said here Sunday in a press conference after the closing ceremony of the party’s one-day national leadership meeting at Hall D, Jakarta Fair Complex in Kemayoran.
The opening and closing remarks of the party’s leadership meeting was made by PD chief patron Susilo Bambang Yudhoyono, who is also the incumbent president.
PD’s leadership meeting has fully authorized Yudhoyono to pick up his choice to become his running mate before the registration period for presidential and vice presidential candidates on May 10 to 16, 2009.
The General Election Commission (KPU) has decided that the presidential race will be carried out on July 8, 2009.
In the meantime, PKS’s legislative board (Majlis Suro) in its meeting here Sunday decided to coalesce with the Democratic Party.
“Regarding the would-be vice presidential candidate who will become Yudhoyono’s running-mate in the upcoming presidential election, PKS handed Yudhono an ’empty envelope’,” PD’s legislative board chairman Hilmi Aminuddin said after the conclusion of the PKS meeting.
Aside from handing the empty envelope to yudhoyono, the PKS former president who is also the People’s Consultative Assembly (MPR)’s chairman, Hidayat Nurwahid, the party’s current president Tifatul Sembiring and Salim Segaf Al Djufri, Indonesian ambassador to Saudi Arabia, have been mentioned as potential vice presidential hopefuls.
When asked to comment about Hidayat Nurwahid, Anas said “We will let Yudhoyono to decide”.
During the press conference, newsmen asked Anas about the relation between PD and Golkar party especially after the recent Golkar’s special leaders meeting, which nominated Jusuf Kalla, Golkar’s chairman, who is the incumbent vice president, as its presidential candidate.
“We have not yet closed our door to cooperate with Golkar party,” Anas responded.
(source ANTARA)

PKS Sarankan Yudhoyono Tidak Ambil Wakil dari Partai

Standard

Jakarta, 21/4 – Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera DPR Mahfudz Siddiq menyatakan, partainya telah menyarankan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) agar tidak memilih calon wakil presiden dari kalangan tokoh partai untuk mendampingnya pada Pilpres 2009.

“PKS sudah menyampaikan ide itu kepada SBY dan sangat dipertimbangkan oleh SBY,” kata Mahfudz Siddiq kepada pers di sela Rapat Paripurna DPR, di Jakarta, Selasa.

Menurut Mahfudz, wakil presiden dan para menteri yang menjadi anggota kabinet mendatang tidak boleh lagi merangkap jabatan di partai politik agar mereka terlepas dari berbagai konflik kepentingan.

Dia mengatakan, para kandidat yang bakal mendampingi SBY haruslah figur yang bersih dari kepentingan partai atau bahkan jika memungkinkan diambil dari orang non partai.

Menurut dia, PKS tidak dalam kapasitas menyodorkan nama kepada SBY.

PKS akan tetap konsisten hanya memberikan ide atau pemikirannya kepada Partai Demokrat demi terciptanya koalisi yang kuat dan stabil pada masa-masa mendatang.

“Soal siapa orangnya, itu urusan SBY. Hhanya SBY dan Tuhan yang tahu. PKS tidak dalam posisi menyodor-nyodorkan nama. PKS konsisten dalam kapasitas menyampaikan ide saja,” ungkapnya.

Mengenai kemungkinan masih adanya ketua umum partai politik yang tetap menginginkan masuk dalam pemerintahan mendatang, Mahfudz berpendapat, mereka itu sebaiknya mundur dari posisinya di partai.

“Yang penting jangan dari ketua umum partai. Kalau mau, mereka harus mundur dari jabatan ketua umum partai,” ujarnya.

Read the rest of this entry

PKS Ungguli Demokrat di Berlin

Standard

London, 21/4 – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mengungguli Partai Demokrat dalam perolehan suara dari pemilih langsung dan melalui pos di Berlin, Jerman dengan memperoleh 181 suara sementara Partai Demokrat 164 suara.

Panitia Pemilu Luar Negeri (PPLN) Berlin, Jerman, dalam keterangan persnya yang diterima Antara London, Selasa menyebutkan hasil penghitungan dan rekapitulasi suara bagi pemilih langsung dan melalui pos memperlihatkan Partai PKS lebih unggul dibandingkan partai lainnya.

Dari perhitungan akhir lima besar peraihan suara terbanyak adalah PKS 181 suara, Partai Demokrat 164 suara, PDIP dengan 78 suara, PDS 43 suara dan Golkar 35 suara.

Partai lain yang berhasil mendapatkan suara cukup signifikan antara lain Partai Gerindra 22 suara dan PAN 16 suara.

Dari keseluruhan 1606 orang yang tercantum dalam daftar pemilih tetap PPLN Berlin, sebanyak 638 atau sekitar 40 persen yang menggunakan hak pilihnya dalam pemilu.

Proses penghitungan yang dimulai tepat pukul 08.00 waktu setempat dilanjutkan dengan rekapitulasi berjalan dengan lancar dan transparan, sehingga proses tersebut bisa diselesaikan sesuai rencana.

Penghitungan dan rekapitulasi yang dihadiri masyarakat Indonesia yang tinggal di Ibu Kota Jerman serta disaksikan staf KBRI Berlin berlangsung meriah.

Para pendukung partai-partai favorit menunggu dengan antusias untuk mengetahui hasil akhir perolehan suara.

Read the rest of this entry

PKS Member Proposes SBY-Hidayat Pair in Upcoming Presidential Election

Standard

Jakarta, Apr 20 – A member of the Walfare Justice Party (PKS) faction in the House of Representatives Agus Purnomo said PKS wanted its cadres to get an opportunity to become vice president to accompany Susilo Bambang Yudhoyono. “If PKS, Yogyakarta chapter, desires the SBY-Hidayat pair to contest in the presidential election,” he said at the parliamentary building here on Monday.

Agus Purnomo said that there was a strong tendency from within the PKS to coalesce with the Democratic Party. “But personally, I am of the opinion that it is free to be an opposition in parliament.”

He said that at the time the government increased the price of fuel oil as a government support, PKS was also affected by the impact. At present, the popularity of PKS had also declined. “Our acceptability had once dropped 10 percent following our approval of the planned fuel price hike.”

If the intention to coalesce with the Democratic Party could not materialize, according to Agus Purnomo, PKS should be ready to stay away from government circles. “I think PKS is ready to be outside of the government.”

He also said that the choice to be an opposition is also interesting as the party will be free to play its role as a political force.

If PKS could not join the coalition with the Democratic Party, it could stay away from the government as an opposition in parliament or garner more support to establish another presidential and vice presidential pair, he said.

“There has been a discourse from Islam based parties, but the discourse never reached the party’s elite,” he said.

According to him, Islam-based parties will give more support to forward presidential and vice presidential pair.

“But that’s my personal opinion, if PKS coalesces with the Democratic Party, I will respect such decision,” he said.

Read the rest of this entry

Hidayat: Ancaman Anis Matta Bukan Sikap Partai

Standard

Jakarta, 17/4 – Mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nurwahid menyatakan pernyataan Sekjen PKS Anis Matta yang mengancam tidak akan berkoalasi dengan Partai Demokrat bukan merupakan sikap partai.

“Presiden PKS Tifatul Sembiring mengatakan bahwa itu adalah wacana pribadi. Pimpinan partai yang lain juga mengatakan itu bukan keputusan partai. Tidak ada ancaman, tidak ada mundur atau tidak mundur,” kata Hidayat usai menghadiri acara pembubaran Badan Rehabilitasi dan Rekonstruksi (BRR) Aceh dan Nias di Istana Negara, Jakarta, Jumat.

Menurut Hidayat Nurwahid , PKS sudah mengerti bahwa bukan kewenangan PKS untuk mengatur atau memaksa partai politik lain dalam menentukan koalisi.

“Apakah Partai Demokrat menerima koalisi dengan siapa, tidak berkoalisi dengan siapa, itu kewenangan Partai Demokrat,” ujarnya.

Tidak batalkan
Sebelumnya, Sekretaris Jenderal PKS Anis Matta mengancam PKS tidak akan melanjutkan koalisi dengan Partai Demokrat apabila Susilo Bambang Yudhoyono berpasangan kembali dengan Jusuf Kalla.

Hidayat mengatakan PKS sebagai partai yang demokratis amat menghormati keputusan partai politik mana pun juga untuk mencalonkan siapa pun.

“Kita menghormati pilihan-pilihan pihak-pihak yang lain dan tidak memaksakan kehendak kepada siapa pun juga,” ujarnya.

Hidayat yang juga Ketua MPR itu mengatakan saat ini PKS seperti partai-partai lainnya masih menjajaki komunikasi politik dengan partai-partai politik lain.

Keputusan politik PKS untuk memilih blok koalisi, lanjut dia, akan diputuskan dalam sidang dewan syuro yang baru akan dilaksanakan pada 25-26 April.

Saat ini, menurut dia, masih terbuka berbagai alternatif arah koalisi yang akan dituju oleh PKS.

Bahkan, kata Hidayat, kemungkinan bagi PKS untuk mencalonkan presiden sendiri juga masih terbuka karena PKS adalah partai menengah yang mengalami kenaikan suara cukup tinggi selain Partai Demokrat pada Pemilu Legislatif 2009.

“Ukuran seperti itu harus diapresiasi dalam demokrasi karena di tengah persaingan politik yang demikian terbuka, PKS adalah partai yang suaranya naik meski tidak sebesar Partai Demokrat,” tuturnya.

Hal itu, lanjut dia, bisa diartikan sebagai pertanda bahwa kepercayaan masyarakat terhadap PKS bertambah dibanding terhadap partai-partai lain yang perolehan suaranya cenderung menurun pada Pemilu Legislatif 2009.

Hidayat juga menyampaikan harapannya agar pada Pemilu Presiden dan Wakil Presiden 2009, Komisi Pemilihan Umum berusaha maksimal memperbaiki Daftar Pemilih Tetap (DPT).

Meski banyak pihak merasa kecewa dengan permasalahan DPT yang tidak akurat, Hidayat mengatakan, bukan berarti Pemilu Legislatif dianggap tidak sah.

“Itu secara konstitusional tidak produktif, berbagai macam masalah harus diperbaiki. Bukan berarti kemudian membatalkan hasil pemilu, karena tidak ada produk konstitusional yang dapat membatalkan hasil pemilu,” tuturnya.

Read the rest of this entry

Yudhoyono Harus Tegas Tata Soliditas Pemerintahan Mendatang

Standard

Jakarta, 13/4 – Wasekjen PKS Bidang Komunikasi Politik Fachri Hamzah berpendapat, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono harus memiliki ketetapan hati dan tegas dalam menata sistem politik dan pemerintahan yang akan datang secara lebih solid.

“Yudhoyono jangan lagi mengulangi kegagalannya bersama Jusuf Kalla dalam membangun kekompakan pemerintahan, baik di kabinet maupun DPR,” ujarnya kepada pers di Jakarta, Senin.

PKS, ujar Fachri Hamzah , melihat adanya kesan takut pada diri Ketua Dewan Pembina Partai Demokrat ini dengan berupaya mempertimbangkan kembali berkoalisi dengan Golkar serta mengulangi duet di pemilu 2004 bersama Kalla.

Padahal, Fachri menambahkan, hal tersebut justru akan mempersulit kemenangannya dalam pilpres 2009 serta membangun soliditas pasca kemenangan tersebut.

Lebih lanjut Fachri mengungkapkan keheranannya bahwa selama ini Yudhoyono sangat berminat membangun koalisi dengan partai-partai reformis yang lahir bersama Partai Demokrat.

Karena iru , jika Presiden masih ragu dalam mengambil sikapnya dan kembali terjebak pada bangunan koalisi yang rapuh, maka pemerintahan mendatang akan tetap didominasi banyak kepentingan.

“Dalam kondisi seperti itu, maka PKS berpikir akan sulit juga untuk kembali masuk dalam koalisi permanen pemerintahan Yudhoyono-Kalla lagi,” ujarnya.

Ditegaskannya pula bahwa apabila ada capres lainnya yang membawa haluan baru dan mampu memberikan harapan yang lebih baik dari pasangan Yudhoyono-Kalla dalam pilpres mendatang, maka sangat mungkin terjadi arus balik dukungan atas mereka.

“Ini harus dipikirkan. Sebab Yudhoyono bisa kalah kalau ada calon lain yang membawa haluan baru itu,” ujarnya.

Bagi-bagi kekuasaan
Sebelumnya, saat masih berkampanye, anggota Majelis Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nurwahid mengingatkan agar koalisi antarpartai politik yang terbentuk untuk mengusung pasangan calon presiden-calon wakil presiden, hendaknya tidak hanya bertujuan untuk membagi-bagi kekuasaan.

“Koalisi jangan hanya bagi-bagi “kue” kekuasaan, atau untuk merebut dan mempertahankan kekuasaan, tetapi koalisi itu untuk memastikan bahwa suara rakyat bisa mendukung program presiden melalui kekuatan koalisi itu,” katanya.

Mengenai peluang koalisi PKS dengan Partai Demokrat, Hidayat mengatakan bahwa yang baru disepakati adalah sebatas pengerahan saksi-saksi pada Pemilu 9 April 2009 untuk mengamankan suara rakyat agar tidak terjadi manipulasi dan “pencurian” suara rakyat.

“Koalisi PKS dengan Partai Demokrat sesungguhnya masih terjadi karena kontrak politiknya sampai akhir masa jabatan Presiden Yudhoyono-Wapres Jusuf Kalla,” katanya.

Read the rest of this entry

Jumlah Kursi PKS Diprediksi Meningkat 40 Persen

Standard

Semarang, 13/4- Dewan Pimpinan Wilayah Partai Keadilan Sejahtera (DPW PKS) Jawa Tengah memprediksi perolehan jumlah kursi untuk DPRD tingkat Jateng meningkat hingga 40 persen dibanding pemilu 2004.

“Kami optimistis, perolehan kursi di tingkat provinsi meningkat hingga 40 persen dibanding perolehan kursi tahun lalu. Minimal perolehan kursi PKS menjadi 10 kursi,” ujar Ketua Umum DPW PKS Jateng Arif Awaludin, di Semarang, Senin.

Adanya penambahan kursi tersebut, kata Arif, seluruh daerah pemilihan (dapil) terisi kursi PKS.

Ia mengatakan, perolehan kursi di tingkat kabupaten/kota PKS juga mengalami trend (kecenderungan) yang positif.

“Daerah-daerah yang sebelumnya PKS tak mendapat kursi, pada pemilu 2009 mulai terisi. Misalnya, di Kabupaten Kebumen PKS berhasil mendapatkan empat kursi, Blora empat kursi, Rembang dua kursi, Grobogan dua kursi, Kendal dua kursi, dan Batang juga dua kursi,” ujarnya.

Sementara pertambahan jumlah kursi yang diperoleh PKS, kata Arif, terjadi di sejumlah daerah, seperti di Kabupaten Wonogiri semula hanya empat kursi menjadi enam kursi, Kabupaten Pati dari dua kursi menjadi empat kursi, Banjarnegara dari dua kursi menjadi empat kursi, Purbalingga dari satu kursi menjadi empat kursi.

Hal serupa juga terjadi di Kabupaten Pemalang, semula pemilu 2004 hanya meraih dua kursi meningkat menjadi lima kursi, Jepara dari satu kursi meningkat menjadi empat kursi, dan Demak dari dua kursi menjadi lima kursi.

Arif menjelaskan, perolehan suara PKS di Jawa Tengah pada pemilu ini relatif lebih merata di sejumlah daerah. “Pemilih PKS tak hanya terkosentrasi di perkotaan, bahkan hingga di daerah pedesaan. Ini indikasi bahwa PKS sudah diterima hampir di seluruh segmen masyarakat,” klaimnya.

Sebenarnya, kata Arif, potensi perolehan suara PKS bisa lebih besar lagi jika di lapangan tidak ada indikasi praktik politik uang yang begitu marak terjadi, khususnya sehari menjelang hari pemilihan.

“Massa di beberapa daerah sebelumnya menyatakan dukungannya untuk PKS, berubah haluan setelah diserbu dengan modus pemberian uang kepada calon pemilih,” ujarnya.

Read the rest of this entry

Adhyaksa Diperkirakan Lolos BPP

Standard

Palu, 13/4 – Perolehan suara caleg Partai Keadilan Sejahtera (PKS) untuk daerah pemilihan Sulteng, Adhyaksa Dauld yang juga Mennegpora, diperkirakan melebihi Bilangan Pembagi Pemilih (BPP) sehingga bisa langsung menjadi anggota DPR.

Hal tersebut dikatakan oleh juru bicara Adhyaksa Center (ADC) Thalib dan Ketua DPW PKS Zainuddin Tambuala di Palu, Minggu.

Zainuddin bahkan mengatakan, keberadaan Adhyaksa membuat perolehan suara PKS melonjak dibanding Pemilu 2004. Bahkan, katanya, masyarakat yang memilih Adhyaksa bisa banyak dari mereka yang hanya memilih partai.

Menurut data yang masuk ke PKS, hingga Minggu pukul 19.00, suara yang masuk 20 persen dari enam kabupaten (Sulteng terdiri dari sembilan kabupaten dan satu kota) suara Adhyaksa sudah 24.000 lebih.

Pada pemilu 2004, PKS hanya menduduki urutan kesembilan di Sulteng dan hanya mendapatkan satu kursi di DPRD provinsi. Tidak ada caleg PKS dari dapil Sulteng yang ke DPR. Namun berdasarkan hasil hitung cepat salah satu lembaga survei, PKS menduduki urutan ketiga pada Pemilu 2009.

Zainuddin yakin partainya akan minimal akan meraih satu kursi di DPR (ada enam kursi dari dapil Sulteng) serta diperkirakan akan meraih enam kursi di di DPRD provinsi (atau satu kursi untuk setiap dapil).

Namun hingga Minggu siang, hasil perolehan suara sementara Sulteng di situs KPU masih minim karena baru 173 suara yang masuk. Pada hari itu, pintu KPU Sulteng juga tertutup. Sementara KPU Palu masih belum mau memberikan data karena hanya mau memberikan data absolut, dan tidak hanya berupa persentase.

Namun juru bicata ADC, Thalib, mengatakan, “Walau datanya bersifat sementara, tetapi data yang masuk ke tim Adhyaksa Center (ADC), hasil pemantauan di sejumlah wilayah oleh para relawan, perolehan suara Adhyaksa sangat besar dan merata di sembilan kabupaten dan satu kota provinsi Sulawesi Tengah.”

Ia mengatakan, dari data yang masuk ke ADC dan hitung cepat PKS Sulteng, untuk Kota Palu saja Adhyaksa minimal memperoleh 60.000 suara.

Sebelumnya dilaporkan, di TPS 21 Kelurahan Lolu Selatan, Kecamatan Palu Selatan, Kota Palu, dari 196 suara pemilih yang dinyatakan sah, PKS meraih suara mayoritas dan calegnya Adhyaksa memperoleh 51 suara dukungan.

Kondisi yang sama terlihat di TPS 15 Kelurahan Besusu Timur, Kecamatan Palu Timur.

Sementara itu, di TPS 11 Desa Kalukubula, Kecamatan Dolo, Kabupaten Sigi, dari 177 suara pemilih yang sah, PKS meraih 115 suara dan calegnya Adhyaksa mendapat dukungan 104 suara.

Read the rest of this entry

Saksi PKS Dianiaya Ketua KPPS

Standard

Pekanbaru, 10/4 – Akibat melakukan protes saat perhitungan suara pemilu, seorang saksi dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Al Alminuddin, dianiaya oleh Ketua Kelompok Panitia Pemilihan Suara (KPPS) Kelurahan Pesisir Kecamatan Lima Puluh, Pekanbaru, Riau.

Menurut Al Alminuddin kepada wartawan di Pekanbaru, Jumat, penganiayaan itu dilakukan oleh Ketua KPPS Kelurahan Pesisir yang bernama A. Bakar Rahman.

Kejadian itu berlokasi di TPS 19, dimana korban menjadi saksi penghitungan suara untuk PKS pada pemilu 9 April lalu.
Akibat penganiyaan tersebut, sejumlah bagian tubuh korban mengalami memar dan lebam.

“Saya dipukul di bagian dada dan ditendang di bagian paha oleh pelaku,” katanya.

Menurut Alminuddin, kejadian berawal dari protes yang dilakukannya karena panitia TPS salah prosedur dalam menghitung hasil pemilu.

Menurut dia, panitia melakukan kesalahan karena menghitung dua suara untuk satu lembar kertas suara yang dicentang pada lambang partai dan nama caleg partai itu. Namun, panitia menghitung dua suara yang masing-masing satu suara untuk partai dan calegnya.

“Padahal sesuai ketentuannya, cukup dihitung satu suara untuk calegnya saja dan tidak perlu lagi untuk partainya,” katanya.

Menurut dia, pelaku tidak menerima protes tersebut dan berang. Ia mengatakan A. Bakar sambil memegang kerah baju korban dan mengucapkan kalimat tersebut, Bakar melayangkan bogem mentah ke bagian dada dan menendang bagian paha korban.

Alminuddin mengatakan sudah melaporkan kasus penganiyaan itu ke polisi.

Read the rest of this entry

Koalisi Demokrat Dengan PKS Bisa Terwujud

Standard

Yogyakarta, 11/4 – Koalisi antara Partai Demokrat dengan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mungkin bisa diwujudkan melihat hasil hitung cepat perolehan suara Pemilihan Umum (Pemilu) 2009.

“Saya melihat skenario awal koalisi Demokrat dengan PKS akan terwujud setelah pemilu legislatif karena perolehan suara partai Presiden Yudhoyono sudah di atas 20 persen,” kata Ketua Forum Rektor Indonesia (FRI) Prof Dr Edy Suandi Hamid di Yogyakarta, Sabtu.

Selain dengan PKS, menurut dia, koalisi yang juga mungkin bisa diwujudkan adalah antara Partai Demokrat dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Dengan perolehan suara Demokrat yang signifikan, koalisi itu tinggal menunggu direalisasikan.

“Koalisi antara Demokrat dengan PKS dan PKB tampaknya akan segera direalisasikan untuk menghadapi pemilihan presiden (pilpres) yang rencananya digelar Juni 2009,” kata Edy yang juga Rektor Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta.

Ia mengatakan, perolehan suara Demokrat pada pemilu tahun ini yang signifikan menunjukkan rakyat mempunyai selera terhadap pemimpin seperti Susilo Bambang Yudhoyono.

“Rakyat ternyata suka dengan sosok pemimpin yang tidak meledak-ledak, tidak emosional, dan terkesan kebapakan sehingga mereka memilih Demokrat sebagai representasi dari Yudhoyono yang dianggap memiliki sifat tersebut,” katanya.

Dengan demikian, menurut dia, Susilo Bambang Yudhoyono yang maju menjadi capres dari Demokrat diperkirakan akan memenangi Pilpres 2009, karena capres lain dianggap tidak memiliki sifat seperti yang diinginkan rakyat.

Ia mengatakan, dengan perolehan suara Demokrat hasil hitung cepat di atas 20 persen sudah memenuhi lebih dari 220 kursi dari 550 kursi di DPR, yang akan memperkuat posisi Yudhoyono jika nanti terpilih kembali menjadi presiden.

“Dengan perolehan kursi DPR sebanyak itu posisi Yudhoyono jika nanti terpilih kembali menjadi presiden akan lebih kuat, karena elektabilitasnya tinggi. Berbeda dengan pemilu sebelumnya di mana Demokrat hanya memperoleh suara 7,5 persen,” katanya.

Read the rest of this entry

PKS Pertahankan Kejayaan di PPLN Mesir

Standard

Jakarta, 11/4 – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) berhasil mempertahankan kejayaannya di daerah pemilihan legislatif Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN) Mesir, yang dipusatkan di KBRI Kairo.

Dalam penghitungan suara yang berakhir Jumat (10/11), PPLN menetapkan PKS di urutan pertama dengan meraih 1.658 suara dari total 2.953 suara sah.

Pada pemilu 2004, PKS juga menduduki urutan puncak dengan menyabet 1.126 suara atau 63,9 persen, disusul PKB.

Namun, PKB dalam pemilihan legislatif kali ini bernasib sial alias tidak mendapat simpati dari pemilih di negeri Seribu Menara itu.

PKNU — partai pendatang baru prakarsa para Kiyai Langitan — dinilai “mencuri” posisi PKB, yakni menduduki urutan kedua setelah PKS dengan perolehan 513 suara, disusul Demokrat 254 suara, Golkar 131 suara, PDIP 26 suara, dan selebihnya terbagi untuk beberapa partai lainnya.

Anggota PPLN Mesir yang juga Staf Fungsi Penerangan KBRI Kairo Danang Waskito, yang dikonfirmasi ANTARA dari Jakarta menjelaskan, DPT PPLN Mesir tercatat 5.084 pemilih, namun pengguna hak pilih hanya 3.067, 119 suara di antaranya dinyatakan tidak sah, dan golput 2.017.

Menurut Danang, suasana pemilu yang dibuka oleh Duta Besar RI untuk Mesir Abdurrahman M. Fachir tersebut berlangsung semarak, aman dan tertib.

“Untuk mahasiswa, KBRI menyediakan 12 bus wisata untuk menjemput dan mengantar mereka ke tempat penginapan pada hari pemilihan,” katanya.

KBRI juga memfasilitasi transportasi pemilih dari daerah luar kota Kiro, yang umumnya mahasiswa, seperti provinsi-provinsi Taffahna, Zagazig, Tanta, Iskandariyah, Damanhur, dan Manshoura.

Di samping itu, KBRI juga menyediakan hidangan makan siang bagi semua pemilih, yang sebagian besar adalah mahasiswa, kata Danang.

Read the rest of this entry

Zulkieflimansyah: PKS Berkoalisi dengan Demokrat Baru Keinginan Kader

Standard

Serang, 10/4 – Wasekjen DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Zulkieflimansyah mengatakan, koalisi dengan Partai Demokrat (PD) baru pada tahap keinginan para kader dan simpatisan, belum pada keputusan pimpinan partai.

“Kalau mengacu pada survei internal kepada kader-kader PKS dan simpatisan yang memilih PKS mereka lebih setuju PKS berkoalisi dengan PD ketimbang dg PDIP dan Golkar,” kata Zulkieflimansyah melalui layanan singkat (SMS) di Serang, Jumat.

Zulkieflimansyah belum menyebutkan secara pasti dengan partai mana PKS melakukan koalisi termasuk dengan PD, dan penetapannya akan dibahas dalam rapat dewan syuro PKS.

Mengenai keberhasilan PD yang mampu menempatkan urutan teratas dari hasil sementara penghitungan cepat yang dilakukan beberapa lembaga survei, Zulkieflimansyah atas nama partai mengucapkan selamat kepada PD, dan atas kemenangan itu merupakan modal awal untuk membangun pemerintahan yang kuat.

PKS yang selama pemerintahan Soesilo Bambang Yudhoyono termasuk salah satu yang berkoalisi dengan PD, selain Partai Golkar, PAN, PPP dan PKB, pada Pemilihan Presiden Tahun 2009 ini para kader dan simpatisan PKS menyatakan kembali ingin berkoalisi dengan demokrat yang disampaikan pada kegiatan kampanye PKS.

Sementara itu, pengamat politik dari Kota Serang Gandung Ismanto mengatakan, koalisi PD dengan PKS bisa terjadi, namun kemungkinan pilihan cawapres dari Partai Golkar masih lebih kuat jika partai berlambang beringin ini juga berkoalisi dengan PD.

“Kalau Partai Golkar juga berkoalisi dengan PD, maka kemungkinan besar SBY memilih Cawapres dari Golkar, kecuali Golkar tidak ikut koalisi, maka bargaining (posisi tawar) yang kuat adalah dari PKS,” kata Gandung yang juga Wakil Dekan Fisip Universitas Tirtayasa (Untirta) itu.

Read the rest of this entry

PKS Menang di TPS Tifatul dan Nur

Standard

Depok, 10/4 – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menang di TPS tempat Presiden PKS Tifatul Sembiring dan mantan Presiden Partai keadilan, Nur Mahmudi Ismail menyalurkan hak suaranya di Kelurahan Tugu, Kecamatan Cimanggis, Depok, Jawa Barat.

Ketua Panitia Pemungutan Suara Cimanggis, Zulkifli Aris mengatakan, penghitungan suara untuk DPR di TPS 161 tempat Tifatul, PKS menempati urutan teratas dengan perolehan 110 suara, disusul Demokrat 81 suara, dan Gerindra 34.

Sedangkan untuk TPS 165 tempat Nur Mahmudi memberikan suaranya. untuk penghitungan suara DPR, PKS unggul dengan jumlah suara 106, Demokrat (44), dan PDIP (15). Jumlah pemilih mencapi 331 orang dengan suara sah 223.

Usai memberikan suara, Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Tifatul Sembiring mengharapkan tidak ada kecurangan dalam pemilu legislatif 2009 ini.

“Semoga tidak ada kecurangan yang berarti dalam Pemilu kali ini,” katanya.

Menurut dia, Pemilu harus bersih dari intimidasi, premanisme dan politik uang.

Ia juga menegaskan bahwa masalah Daftar Pemilh Tetap (DPT) yang menjadi masalah di berbagai daerah seharusnya bisa diselesaikan.

“Seharusnya KPU bisa mengakomodasi, warga yang belum terdaftar dalam DPT bisa memilih dengan menunjukkan KTP,” katanya.

Tifatul Sembiring melakukan pencentangan ditemani dengan istrinya Sri Rahayu dan tiga orang anaknya, Sabrina, Farhan, dan Ibrahim, serta mertuanya Astuti (63).

Read the rest of this entry

PKS Dan PDI-P Indikasikan Penggelembungan Suara di Batam

Standard

Batam, 10/4 – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) mengindikasikan penggelembungan suara pada perhitungan suara Pemilu Legislatif 2009 di Batam.

“Saksi kami tidak ada yang mendapat salinan form C1. Ini indikasi penggelembungan suara, seperti yang terjadi dalam Pemilu 2004,” kata anggota Badan Pemenangan Pemilu Dewan Pengurus Daerah PKS Batam Prijanto Rabbani di Batam, Jumat.

Prijanto mengatakan seluruh saksi PKS yang tersebar di semua tempat Pemungutan Suara (TPS) di Batam tidak diberikan salinan formulir C1, yang berisi rekapitulasi hasil penghitungan suara calon legislator tiap partai, oleh kelompok penyelenggara pemungutan suara (KPPS).

Menurut dia, manipulasi suara bisa terjadi pada saat rekapitulasi suara, karena formulir C1 tidak dibagikan.

“Akan mudah bagi pihak tertentu untuk memanipulasi, Seperti yang terjadi pada Pemilu 2004,” kata dia melanjutkan.

PKS juga menyayangkan sikap KPU Batam yang melegalkan penundaan penyerahan formulir C2. Bahkan KPU Batam memberikan surat edaran yang membolehkan penundaan penerahan formulir c1.

“Kami sudah mencoba menghubungi KPU, api mereka seakan menghindar. Ketuanya, tiba-tiba juga tidak dapat dihubungi,” kata dia melanjutkan.

PKS, melaporkan kejadian itu ke KPU Provinsi kepulauan Riau, dan menurut Prijanto, KPU Kepri menyalahkan kebijakan yang diambil KPU Batam.

Selain itu, dalam pelaksanaan Pemilu Legislatif 2009, PKS menemukan pihak-pihak yang memaksa ikut Pemilu, meski tidak ada dalam Daftar pemilih Tetap, dengan memalsukan surat undangan.

“Saksi kita banyak mencurigai orang tertentu. Ada yang surat undangan tidak sama dengan identitas pribadinya, ada jua yang ternyata bukan penduduk sekitar TPS itu,” kata dia.

Senada dengan Prijanto, Ketua Dewan Pimpinan Cabang PDIP Ruslan Kasbulatov mengatakan menduga ada upaya penggelembungan suara.

“Ada indikasi ke arah sana. pemilu kali ini yang terburuk di seluruh dunia,” kata dia.

Saksi PDIP, kata dia, juga menemukan beberapa orang yang dimobilisasi pihak tertentu untuk memilih di sebuah TPS, meski namanya tidak terdapat dalam DPT.

Ia menduga ada permainan suara dalam partisipasi masyarakat.

PDIP juga mensinyalir” serangan fajar”, dengan memberikan uang menjelang pemilihan berlangsung di beberapa daerah.

“Ada yang mengaku sama kita diberi Rp50.000-Rp100.000, tapi ia tidak mau dijadikan saksi, takut,” kata dia.

Read the rest of this entry

PKS Superior in Vote Tally in Tokyo

Standard

Tokyo, Apr 9 – Welfare and Justice Party (PKS) for the time being managed to collect most of the votesin the vote counting at the polling station in Tokyo with 41 percent of the total number of 200 ballots.

ANTARA in Tokyo reported here Thursday night that PKS was followed by the Demokrats Party (27 percent, Gerindra (7.2 percent), Golkar party (7.2 percent), and the Indonesian Democratic Party of Struggle (PDIP) with 5.5 percent, while PDS and PAN collected 2.2 percent of the votes each.

To make it easier for Indonesians in Japan to monitor the voting process at the polling stations, the vote counting is also carried out online.

Right now Indonesians in Tokyo and environs could easily monitor and follow the vote counting although they are so far away from the polling stations.

The counting of the ballots online could be easily followd by access to http://www.pplntokyo.org/ci/hasil.

As Japanese business companies and universities remained open on Thursday while Indonesia is impleneting its legislative general election worldwide, many Indonesians could not exercise their voting right.

Read the rest of this entry

TPS 21 Kelurahan Dwikora

Standard

p008p007p040p033GIFp027p025GIFp018

Hasil Pemungutan Suara:
DPR RI Daerah Pemilihan Sumut 1 (Medan, Deli Serdang, Serdang Bedagai, Tebing Tinggi)
1.Partai Hanura : 4
2.Partai Karya Peduli Bangsa : 0
3.Partai PPI : 0
4.Partai Peduli Rakyat Nasional : 0
5.Partai Gerakan Indonesia Raya : 2
6.Barisan Nasional : 0
7.Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia : 2
8.Partai Keadilan Sejahtera : 18
1.Ir. H. Tifatul Sembiring : 18
2.Drs. M. Idris Lutfi, MSc. : 4
3.Ir. Kesuma Dewi D, MEng. : 1
4.Tarjo, ST : 0
5.Suriya Aifan, SH : 1
6.Dr. Olivia RR. : 1
7.Drs. H. Zakaria R. : 0
8.Siti Mar’atus S, Lc. : 0
9.Esti Mardiani : 0
Total : 43
9.Partai Amanat Nasional : 10
10.Partai Indonesia Baru : 0
11.Partai Kedaulatan : 3
12.Partai Persatuan Daerah : 0
13.Partai Kebangkitan Bangsa : 1
14.Partai Pemuda Indonesia : 0
15.PNI Marhaenisme : 0
16.Partai Demokrasi Pembaruan : 2
17.Partai Karya Perjuangan : 0
18.Partai Matahari Bangsa : 3
19.Partai PDI : 0
20.Partai Demokrasi Kebangsaan : 0
21.Partai Republika Nusantara : 0
22.Partai Pelopor : 0
23.Partai Golongan Karya : 4
24.Partai Persatuan Pembangunan : 1
25.Partai Damai Sejahtera : 2
26.PNBK Indonesia : 0
27.Partai Bulan Bintang : 0
28.PDI – Perjuangan : 4
29.Partai Bintang Reformasi : 0
30.Partai Patriot : 0
31.Partai Demokrat : 80
32.Partai Kasih Demokrasi Indonesia : 0
33.Partai Indonesia Sejahtera : 4
34.Partai Kebangkitan Nasional Ulama : 1
41.Partai Merdeka : 0
42.Partai PNUI : 0
43.Partai Sarikat Indonesia : 0
44.Partai Buruh : 0
Jumlah Surat Suara Batal / Tidak Sah : 20
DPR Provinsi Sumatera Utara Daerah Pemilihan 1 (Medan)
1.Partai Hanura : 3
2.Partai Karya Peduli Bangsa : 0
3.Partai PPI : 0
4.Partai Peduli Rakyat Nasional : 1
5.Partai Gerakan Indonesia Raya : 2
6.Barisan Nasional : 0
7.Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia : 2
8.Partai Keadilan Sejahtera : 25
1.Sigit Pramono Asri, SE : 8
2.Awilham Manurung : 0
3.Siti Aminah, Amp, SPdI. : 4
4.Heriansyah : 3
5.Taufik Hidayat : 0
6.Chairani Sitompul, SSos : 0
7.Syahrul Qomara, STp : 0
8.Eka Ovida : 0
9.Ahmad Darwis, MA : 0
10.Lufi Fauziah Yunani : 0
11.Sri Rezeki : 0
12.Muhammad Nasir : 2
13.Erdawati : 1
14.Sri Heryani : 0
15.Nurhayati Lubis, SAg. : 0
16.Irma Novianti : 0
17.Sugiono, SPd. : 1
18.Ramadhani Pohan : 0
Total : 44
9.Partai Amanat Nasional : 9
10.Partai Indonesia Baru : 0
11.Partai Kedaulatan : 0
12.Partai Persatuan Daerah : 0
13.Partai Kebangkitan Bangsa : 0
14.Partai Pemuda Indonesia : 0
15.PNI Marhaenisme : 0
16.Partai Demokrasi Pembaruan : 0
17.Partai Karya Perjuangan : 0
18.Partai Matahari Bangsa : 1
19.Partai PDI : 0
20.Partai Demokrasi Kebangsaan : 0
21.Partai Republika Nusantara : 0
22.Partai Pelopor : 0
23.Partai Golongan Karya : 10
24.Partai Persatuan Pembangunan : 2
25.Partai Damai Sejahtera : 3
26.PNBK Indonesia : 0
27.Partai Bulan Bintang : 0
28.PDI – Perjuangan : 7
29.Partai Bintang Reformasi : 0
30.Partai Patriot : 0
31.Partai Demokrat : 72
32.Partai Kasih Demokrasi Indonesia : 0
33.Partai Indonesia Sejahtera : 5
34.Partai Kebangkitan Nasional Ulama : 0
41.Partai Merdeka : 0
42.Partai PNUI : 0
43.Partai Sarikat Indonesia : 0
44.Partai Buruh : 0
Jumlah Surat Suara Batal / Tidak Sah : 24
DPRD Kotamadya Medan Daerah Pemilihan 3 (Medan Barat, Medan Petisah, Medan Helvetia)
1.Partai Hanura : 3
2.Partai Karya Peduli Bangsa : 0
3.Partai PPI : 0
4.Partai Peduli Rakyat Nasional : 4
5.Partai Gerakan Indonesia Raya : 2
6.Barisan Nasional : 0
7.Partai Keadilan dan Persatuan Indonesia : 3
8.Partai Keadilan Sejahtera : 19
1.Surianda Lubis, SAg. : 13
2.Munazir Hasan, SE, AAAIJ : 2
3.Endang Setiawati, MA : 2
4.Marlimaini Nasution, Amd : 0
5.Rajudin, S.Kom : 2
6.Fenni Eliza, ST : 1
7.Drs. Mangsur : 0
8.Sri Wasliani S. : 0
Total : 39
9.Partai Amanat Nasional : 7
10.Partai Indonesia Baru : 0
11.Partai Kedaulatan : 1
12.Partai Persatuan Daerah : 0
13.Partai Kebangkitan Bangsa : 0
14.Partai Pemuda Indonesia : 0
15.PNI Marhaenisme : 0
16.Partai Demokrasi Pembaruan : 1
17.Partai Karya Perjuangan : 2
18.Partai Matahari Bangsa : 1
19.Partai PDI : 0
20.Partai Demokrasi Kebangsaan : 2
21.Partai Republika Nusantara : 0
22.Partai Pelopor : 0
23.Partai Golongan Karya : 6
24.Partai Persatuan Pembangunan : 2
25.Partai Damai Sejahtera : 2
26.PNBK Indonesia : 0
27.Partai Bulan Bintang : 0
28.PDI – Perjuangan : 2
29.Partai Bintang Reformasi : 3
30.Partai Patriot : 0
31.Partai Demokrat : 78
32.Partai Kasih Demokrasi Indonesia : 0
33.Partai Indonesia Sejahtera : 10
34.Partai Kebangkitan Nasional Ulama : 2
41.Partai Merdeka : 0
42.Partai PNUI : 0
43.Partai Sarikat Indonesia : 0
44.Partai Buruh : 0
Jumlah Surat Suara Batal / Tidak Sah : 16

Read the rest of this entry

PKS Turunkan 27 Saksi Pemilu di Australia

Standard

Brisbane, 8/4 – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menurunkan 27 kadernya untuk menjadi saksi Pemilu legislatif 9 April di Australia dan menjadi satu-satunya partai peserta Pemilu yang terlengkap menempatkan saksi-saksinya di berbagai tempat pemungutan suara (TPS) di negara itu.

Presiden Pusat Informasi dan Pelayanan (PIP) PKS Australia-Selandia Baru, Muhamad Arifin, mengatakan kepada ANTARA yang menghubunginya dari Brisbane, Rabu, ke-27 orang saksi itu dilengkapi surat tugas dari DPP PKS yang ditandatangani langsung oleh Presiden Tifatul Sembiring dan Sekjen PKS Anis Matta .

“Untuk negara bagian New South Wales, kita sudah menyiapkan 18 saksi. Saksi-saksi kita itu ada di semua negara bagian Australia kecuali Tasmania. Untuk Selandia Baru, kita juga tidak menempatkan saksi (di TPS di sana-red.),” katanya.

Muhamad Arifin mengatakan, pihaknya optimis dapat mengulang sejarah kemenangan PKS di sejumlah TPS di Australia.

“Pada Pemilu 2004, alhamdulillah, kita menang di Sydney,” katanya.

Namun ia tidak dapat memperkirakan persentase angka partisipasi warga Indonesia pada Pemilu legislatif 9 April mengingat jumlah pemilih Pemilu 1999 dan 2004 tidak sebesar Pemilu 2009.

Muhamad Arifin mengatakan, pada dua pemilu sebelumnya, jumlah pemilih di wilayah PPLN Sydney yang membawahi negara bagian New South Wales (NSW), Queensland, dan Australia Selatan, jumlah pemilihnya tidak sampai 10 ribu orang, sedangkan pada Pemilu 2009 jumlahnya dilaporkan mencapai lebih dari 16 ribu orang.

Dana Pemilu
Menjawab pertanyaan tentang korelasi antara jumlah pemilih dan besarnya ongkos penyelenggaraan Pemilu di PPLN Sydney, ia mengatakan, pihaknya hanya berharap dana tersebut dapat digunakan secara tepat sasaran, transparan dan bertanggunjawab karena sesungguhnya itu adalah “uang rakyat”.

“Perlu ada transpransi ke publik tentang penggunaan dana Pemilu. Selama ini kan tidak ada kejelasan soal detail (rincian) dan bukti (receipt) penggunaannya,” kata Muhamad Arifin.

Selain itu, ia juga memandang perlu kejelasan tentang pihak mana yang berwenang menangani dana Pemilu antara Departemen Luar Negeri RI melalui perwakilan RI atau Panitia Pemilihan Luar Negeri (PPLN).

Muhamad Arifin juga menyinggung tentang kesiapan tim hitung cepat PKS dalam Pemilu legislatif 2009.

“Kita punya tim hitung cepat se-Indonesia dan se-dunia. Untuk Australia, kita sudah punya tim teknologi informasi yang akan melaporkan hasil penghitungan suara ke tim PIP PKS ANZ dan DPP PKS di Jakarta,” katanya.

Pemilu legislatif 9 April di Australia diikuti lebih dari 27 ribu orang.

Mereka memilih di puluhan TPS yang tersebar di kota Darwin, Perth, Canberra, Melbourne, Sydney, Adelaide, Gold Coast, Brisbane, dan Townsville, serta melalui surat pos ke alamat PPLN di negara bagian tempat mereka berdomisili.

Sebagai bagian dari sekitar 1,5 juta orang pemilih luar negeri, suara warga Indonesia di Australia juga disalurkan ke para calon anggota legislatif di Daerah Pemilihan (Dapil) II DKI Jakarta.

Read the rest of this entry